Kalau Sudah Menginjak Usia Kepala 3, Mestinya Sudah Memiliki 8 Hal Ini

by Tifanny 30.897 views1

Sudah menginjak usia kepala 3? Itu berarti sudah saatnya bagi kamu ‘say goodbye’ untuk pemborosan yang gak jelas.  

Gak ada lagi mengiyakan semua ajakan untuk party dan nongkrong. Bukan berarti kamu gak boleh menyenangkan diri sendiri. Semua orang emang butuh piknik sih. Tapi, sekarang sudah harus lebih selektif, mana yang harus ditolak dan mana yang di-iyakan.

Emangnya mau hidup bebas terus tanpa arah? Waktu berjalan terus loh!

Emang sih sebenarnya saat kamu usia kepala 2 pun harus sudah mulai tuh membangun kebiasaan-kebiasaan baik terutama dalam hal keuangan. Tapi yah, gak pernah ada kata terlambat.

[Baca: Umur 20 Tahun atau Masih Kepala 2 Jangan Remehin 10 Nasihat Keuangan dari Masa Depan Ini]

Apa saja sih 8 hal yang mestinya sudah kita miliki saat menginjak usia kepala 3?

1. Sudah Mandiri Finansial

Saat usia 30-an, idealnya kamu sudah mapan dalam pekerjaan yang kamu geluti sekarang. Bukan cuma jadi pekerja kantor dengan level manajer loh ya, tapi termasuk juga menjadi pelaku wirausaha yang sukses.

Mandiri finansial artinya kamu sudah gak bergantung lagi sama orang lain, misalnya sama orangtua. Syukur-syukur kalau kamu malah sudah bisa balas budi ke orangtua.

Nah, apalagi jika kamu sudah memiliki keluarga. Selain dari penghasilan tetap, gak ada salahnya menambah sumber penghasilan. Tuntutan kehidupan bakal sangat menuntut perekonomian yang mapan ke depannya. Kamu gak bisa bersantai-santai lagi dalam hal memenuhi pundi-pundi mu di usia 30-an.

2. Punya Kebiasaan Mengelola Uang yang Baik

Punya penghasilan besar akan jadi sia-sia jika gak disertai dengan kemampuan mengelola dengan baik. Cara atau gaya menggunakan uang yang kita punya sangat penting di usia kepala 3.

Kita sudah harus bisa mengalokasikan penghasilan setiap bulan dengan tepat. Misalnya saja, 40% untuk makan serta kebutuhan sehari-hari, 20% buat membayar tagihan atau cicilan, 10% untuk tabungan, 10% untuk hiburan atau liburan, dan seterusnya.

Kalau sudah ada alokasi yang jelas, alur keuangan kita jadi semakin jelas. Kita juga jadi punya target. Penghasilan segini, ya pengeluaran harus dicukup-cukupin.

Kalau udah gitu, gak ada lagi komplain duit gak cukup. Atau, ngerengek-rengek gaji habis sebelum akhir bulan.

[Baca: 5 Cara Memaksimalkan Keuangan Buat yang Niat Mewujudkan Rencana Masa Depannya]

usia kepala 3
Jangan cuma getol ngeluarin duit dong, nabung juga penting kalo gak mau amsyong!

3. Memiliki Tabungan dan Dana Darurat

Di usia 30-an sudah gak boleh deh tuh yang namanya tepok jidat atau elus dada karena sama sekali gak punya yang namanya tabungan atau dana darurat. Jangan sampai perjuangan bekerja sejak usia 20-an jadi sia-sia belaka. Cuma dapet capek dan stres doang.

Ingat ya guys, menabung itu prinsipnya adalah menyisihkan di awal, tapi yang sering kejadian malah mengais-ais sisa gaji di akhir bulan buat ditabung. Wah bisa kacau. Berarti kalau gak ada sisa, ya gak nabung dong.

Mengetahui besaran yang harus kita tabung setiap bulannya itu penting. Tapi yang terpenting adalah niat dan tujuan kita menabung. Percuma dong alokasi tabungan besar, tapi ujung-ujungnya ludes di tengah jalan karena gak punya tujuan.

4. Gak Punya Banyak Utang

Ada ungkapan bahwa utang itu bikin semangat cari uang ya. Gak salah-salah amat sih, tapi jangan juga jadi kebablasan dan salah pengertian. Kalau hidup dengan utang yang kelewat besar apa iya gak bikin stres?

Utang itu bukan sesuatu yang negatif, selama kamu disiplin dalam membayar. Pebisnis sukses aja banyak yang memulai usahanya dengan bantuan utang. Nah, kalau kamu punya utang tapi gak punya kesadaran untuk melunasi, apa gak jadi masalah tuh, alias utang makin membesar?

Kalau kayak gitu akhirnya penghasilan cuma numpang lewat saja karena harus habis untuk bayar utang. Sudah bukan saatnya pusing dan bingung karena setiap bulan sport jantung dengan pengeluaran untuk utang.

Ingat, masih banyak hal yang harus kamu prioritaskan di usia kepala 3. Proporsi utang yang sehat itu gak lebih dari 30% penghasilan kita.
[Baca: Cara Mengelola Utang yang Baik, Eh Memangnya Ada Utang yang Buruk]

usia kepala 3
Punya utang ya harus dibayar lah, emangnya uang turun dari langit!

5. Punya Properti Pribadi

Kemampuan dan penghasilan masing-masing orang memang berbeda ya, gak bisa disamakan atau dipaksa untuk sama. Tapi, di usia kepala 3 sih mestinya kamu sudah bisa membeli properti sendiri.

Bagi yang sudah sanggup bayar lunas, selamat ya! Tapi bagi yang belum punya uang sebanyak itu, balik lagi ke poin 4 di atas, utang gak ada salahnya. Kamu bisa mulai nyicil rumah tipe kecil dan sederhana saja.

Pasti tahu kan betapa tinggi harga properti, dan makin tahun selalu naik pesat. Mulai cari tahu deh gimana strategi untuk bisa mulai memiliki rumah atau apartemen idaman sebelum harganya naik lebih gak terjangkau lagi nantinya.

6. Punya Investasi

Investasi, ini nih elemen penting keuangan yang sering terlupakan karena biasanya orang hanya fokus pada tabungan. Investasi itu bermacam-macam bentuknya. Bisa reksa dana, emas atau saham. Tapi di umur 30-an, mustinya udah punya setidaknya satu jenis investasi.

Kalau kamu udah ngelakuin yang disebut di poin 5 di atas, properti juga masuk kategori investasi. Kalau emang alokasi penghasilanmu cuma cukup buat investasi properti, ya gak papa.

Alokasi buat investasi nggak perlu besar-besar banget sebenarnya, yang masuk akal aja. Menyisihkan 10% dari penghasilan bulanan buat investasi juga sudah cukup. Intinya, jangan menyia-nyiakan waktu dengan menunggu atau menunda nanti malah menyesal.

7. Memiliki Asuransi

Manusia hidup bukan tanpa musibah. Bentuknya bisa sakit, cedera, kemalingan, kebakaran, dan lain-lain. Gak ada satupun dari kita yang tahu akan hari esok. Setuju toh?

Asuransi itu fungsinya adalah meminimalisir risiko yang terjadi saat musibah datang. Bukan untuk menghindari musibah loh ya.

Musibah yang berkaitan dengan kesehatan atau jiwa, misalnya. Memang sih saat ini pemerintah sudah menyediakan fasilitas lewat BPJS. Tapi apakah cukup? Kalau memang punya dana lebih, kenapa gak nambahin proteksi diri dan orang-orang yang dicintai?

Apalagi kalau kamu adalah tulang punggung keluarga. Fungsi asuransi ini bakal sangat berguna jika suatu saat kepala keluarga mengalami musibah. Keluarga adalah pihak yang akan ngerasain dampaknya.

[Baca: Gimana Memilih Produk Asuransi yang Tepat dari Sekian Banyak Pilihan? Simak Ini]

Ada juga musibah yang berkaitan dengan harta, misalnya kebakaran rumah. Kalau gak ada asuransi, bukan cuma hangus barang-barang, tapi bisa juga menghanguskan tabungan yang sudah dikumpulkan dengan susah payah. Lebih parah lagi, kalau sampai harus nambah utang karena terkena musibah.

Jauhkan pikiran untuk meminta belas kasihan dan pengertian orang saat terkena musibah. Itu namanya bergantung pada orang lain. Balik lagi ke poin pertama di atas, artinya kamu belum mandiri finansial! 

usia kepala 3
Proteksi itu penting, kita gak pernah tahu hari esok. Sayangi diri sendiri juga dong, jangan cuma sayang pacar

8. Mulai Membuat Dana Pensiun

Semua manusia pasti ingin punya usia yang panjang dan sehat terus agar bisa tetap produktif menghasilkan uang. Tapi saat menginjak usia 30-an, kamu sudah harus serius mikirin dana pensiun. Jangan terlena dengan berpikir pensiun masih sangat jauh dan lama.

Justru mustinya bermimpi untuk pensiun dini dong. Gak perlu nunggu fisik melemah karena usia makin tua. Kalau bisa lebih cepat menikmati hidup tanpa perlu bekerja lagi, kenapa enggak?

But oke, sekarang kita bicara realitas dulu. Semakin lama kamu menunda untuk memiliki dana pensiun, nilainya bakalan makin kecil. Jangan kebiasaan menunda kayak maskapai penerbangan yang suka delay ya.

Siapa sih yang gak pengin menikmati masa tua yang tenang, nyaman dan jauh dari rasa khawatir akan keuangan. Saat ini sudah banyak bank dan lembaga keuangan yang nawarin produk-produk investasi khusus untuk persiapan dana pensiun.

Waktu gak akan bisa kita putar kembali, jadi jangan sampai menyesal di kemudian hari. Lakukan apa yang bisa kita lakukan di masa sekarang, saat fisik masih sehat, kuat serta produktif.

[Baca: Rajin Pangkal Sukses dari Kisah Penuhi Nazar ke Makam Ayah Hingga Anak Penjual Jamu yang Jadi Sarjana Fisika]

Seluruh kehidupan kita memang sudah diatur oleh Yang Maha Kuasa ya. Tapi gunakan dong akal dan budi yang dianugerahkan Sang Pencipta kepada kita untuk merencanakan hidup yang lebih baik.

Gak hanya untuk diri sendiri, namun juga untuk keluarga, teman-teman dan sekitar. Kuncinya adalah niat, tekad dan komitmen yang kuat.

Jangan mentang-mentang usia masih awal 30-an lalu kamu berpikir ‘ah masih lama kok.’ Lakuin dari sekarang.

usia kepala 3
Masa depan milik Tuhan, tapi bukan berarti kita bermalas-malasan tanpa arah hidup ya

Nah, mulai lah berjuang untuk bisa memiliki 8 hal di atas dari sekarang. Stop mencari alasan apalagi bermalas-malasan agar kamu punya hidup yang berkualitas.

 

 

Image Credit:

  • http://www.harnas.co/files/images/760420/2015/02/02/nasabah-bank-mandiri-memegang-buku-tabungan.jpg
  • http://cdn-2.tstatic.net/jabar/foto/bank/images/uang-rp-20-ribu-diikat-tali-dan-digantung_20150731_102500.jpg
  • http://4.bp.blogspot.com/-pw4pxhnCeHw/UHLx65zznlI/AAAAAAAAAlk/paOtHL-PJns/s1600/syariah3.JPG
  • http://jagoanpassiveincome.com/wp-content/uploads/2015/04/wawasan-finansial.jpg

Tags:

Tifanny

Menjadi Public Relation Officer adalah cita-cita saya beberapa tahun lalu. Ternyata pasion saya yang sebenarnya adalah menjadi penulis profesional. Keuangan adalah hal yang selama ini sering saya abaikan. Kini saya sadar bahwa keuangan memegang peran penting dalam kehidupan semua orang. Dan hal itulah yang ingin saya bagikan ke semua orang.

Masih banyak lagi dari duitpintar.com