Modal Usaha Kurang? Begini Caranya Dapat Dana Tambahan

by Hardian 454 views0

Modal Usaha Kurang

Usaha bisa berdiri dan berkembang kalau ada modal. Gimana kalau modal usaha kurang? Tenang, ada beragam cara untuk mendapatkan dana tambahan.

Kita patut bersyukur hidup di zaman sekarang. Impian jadi pengusaha makin gampang terwujud karena banyak cara yang bisa ditempuh untuk memupuk modal.

Dari cara konvensional sampai yang mengandalkan teknologi, semua ada. Tinggal kita pilih mana yang paling pas di hati dan di kantong.

Berikut ini cara dapet dana tambahan untuk modal usaha:

1. Menabung

Cara ini adalah yang paling umum. Jelas, kita bakal menabung untuk ngumpulin modal usaha. Namun menabung bukan asal menyisihkan duit sedikit demi sedikit.

Harus ada target dan strategi untuk mencapainya. Misalnya mau buka usaha dalam waktu satu tahun ke depan. Pertimbangkan usaha apa, lalu hitung berapa modal yang diperlukan.

Setelah dapat hitungan itu, barulah kita bisa menentukan besaran dana yang disisihkan buat ditabung sebagai modal usaha. Jadi, arah dan tujuan menabung kita jelas.

2. Pinjam orang terdekat

Ketika hasil menabung dirasa tidak mencukupi, gak ada salahnya mencari tambahan dana ke orang terdekat. Yang pertama tentunya anggota keluarga. Teman bisa menjadi pilihan selanjutnya.

Modal Usaha Kurang
nih diginiin sama temen kamu kalau kamu keseringan minjem duit hehe (uang / hipwee)

Ingat, meski pinjam uang orang terdekat, utang itu tetaplah harus dibayar. Hindari perilaku gak bertanggung jawab dengan menunda cicilan atau malah kabur dari kewajiban.

Selain itu, kita di sini memposisikan diri sebagai pihak yang membutuhkan. Tapi gak perlu memaksa mereka meminjamkan dana. Jangan sampai urusan pinjaman ini malah membuat hubungan kalian renggang.

3. Jual aset

Kalau sungkan meminjam ke orang terdekat, pilihan selanjutnya adalah menjual aset. Contohnya kendaraan, emas, tanah, bahkan mungkin rumah.

Jika jual rumah, hendaknya dipastikan mendapat pengganti secepatnya. Bagaimana pun, rumah adalah salah satu kebutuhan pokok. Mungkin di tempat usaha kelak ada ruangan yang bisa dijadikan tempat tinggal sementara, itu bagus.

Pastikan menjual aset dengan harga wajar. Bukan karena mengejar modal usaha lalu rela pasang harga jual murah. Toh, masih ada solusi selain jual aset.

4. Crowdlending

Bisa akses Internet, dong. Internet bisa dijadikan sarana buat nambah modal. Caranya, pakai crowdlending.

Crowdlending adalah cara mencari dana pinjaman via situs Internet khusus yang menyediakan layanan tersebut. Di Indonesia, ada GandegTangan, Investree, dan Modalku.

Dalam situs itu, kita bisa menerangkan usaha yang hendak kita jalankan plus berapa kebutuhan modalnya. Nantinya, keterangan itu muncul di situs dan jadi bahan pertimbangan pembacanya untuk memberikan pinjaman online.

Modal Usaha Kurang
Jangan khawatir, masih ada banyak cara untuk dapat modal (Crowdlending/Newslokup)

Setelah mendapat pinjaman, kita wajib mengembalikannya sesuai dengan ketentuan, termasuk bunga. Khusus di GandengTangan ada fitur pinjaman dengan bunga 0 persen.

5. Crowdfunding

Cara yang satu ini mirip dengan crowdlending. Hanya, dana yang terkumpul gak wajib dikembalikan ke pemberinya.

Tapi si pemberi modal bisa mendapat produk khusus dari usaha yang didanai. Atau bisa juga diberi saham, tergantung metode yang kita pilih.

Situs crowdfunding di Indonesia antara lain KitaBisa, Wujudkan, dan AyoPeduli. Makin jelas keterangan usaha dan prospeknya, makin besar kita mendapat suntikan dana investor di dunia maya.

6. Kredit Multiguna

Nah, ini adalah cara yang umumnya diambil masyarakat. Kredit multiguna adalah kredit yang diakses dengan cara memberikan agunan alias jaminan.

Pihak yang menyediakan, antara lain bank dan lembaga keuangan lainnya, seperti koperasi. Besarnya pinjaman biasanya tergantung pada nilai jaminan yang kita berikan.

Namun sebagian besar limit kredit multiguna lumayan tinggi, sampai ratusan juta rupiah. Cara ini patut diambil jika memiliki aset namun ogah menjualnya sebagai modal. Tapi ingat untuk selalu pilih yang bunganya rendah dan paling bersahabat buat kantong.

7. KTA

Yang terakhir, KTA alias kredit tanpa agunan. Jenis pinjaman ini berkebalikan dengan kredit multiguna.

Kita gak perlu memberikan agunan untuk mendapatkan pinjaman usaha. Namun, konsekuensinya, bunga KTA lebih tinggi dan tenornya relatif lebih pendek ketimbang kredit multiguna.

Modal Usaha Kurang
KTA jelas bisa jadi tambahan modal (modal/Insights)

Menggunakan KTA untuk menambah modal usaha sah-sah saja. Tapi banyak yang perlu dipertimbangkan sebelum mengambil langkah ini. Kita tentunya gak mau terbebani kredit dengan bunga tinggi, sementara usaha masih merangkak dari nol sehingga pemasukan belum stabil.

Selalu ada jalan jika kita mau berusaha. Menjadi pebisnis memang membutuhkan pengorbanan sejak bisnis masih dalam tahap perencanaan.

Jadi, alasan modal usaha kurang untuk menunda-nunda rencana buka usaha sebenarnya terdengar lucu. Banyak cara yang bisa digunakan untuk menambah modal.

Namun pastinya kita harus memperhitungkan segalanya sebelum memilih salah satu atau lebih cara di atas. Terutama pinjaman.

Bandingkan penawaran pinjaman dengan mencari bunga paling kecil. Selain itu, hitung kemampuan bayar kita sebelum mengajukan permohonan pinjaman.

Jangan sampai usaha buyar sehingga kredit tak terbayar, ya. Yuk, jadi pengusaha.

 

 

Yang terkait artikel ini:

[Baca: Ini Dia Cara Gampang dan Cepat Dapetin Pinjaman]

[Baca: 10 Peluang Bisnis Rumahan dengan Modal Rp 5 Juta]

[Baca: Kamu Boleh Ngajuin KTA Kalau…]

Hardian

Sebagai penulis dan penyunting, saya sangat akrab dengan tenggat alias deadline. Dua profesi ini mengajari saya tentang betapa berharganya waktu, termasuk dalam urusan finansial. Tanpa rencana dan kedisiplinan soal waktu, kehidupan finansial pastilah berantakan. Cerita inilah yang hendak saya bagikan kepada semuanya lewat beragam cara, terutama tulisan.

Masih banyak lagi dari duitpintar.com